MENGASIHI BUMI DAN SEGALA ISINYA (Mazmur 146 : 1-10)

Oleh Praeses HKBP Distrik 8 DKI Jakarta Pdt Bernard Manik MTh
Administrator
108 view
MENGASIHI  BUMI DAN SEGALA ISINYA (Mazmur 146 : 1-10)
Dok. HKBP Distrik 8 DKI Jakarta
Praeses HKBP Distrik 8 DKI Jakarta

Salam sejahtera bapak ibu saudara yang dikasihi Tuhan. Biarlah kiranya sukacita dari Tuhan selalu mengalir menghampiri rumah kita.

Mari membuka hati untuk sapaan firman Tuhan dari Mazmur 146 : 1-10 MENGASIHI BUMI DAN SEGALA ISINYA.

1. Berserah hanya kepada Allah. Allah tidaklah hanya mencipta, tetapi setelah mencipta, Ia terus menerus berkarya memelihara, melindungi, menjaga dan mencukupkan keperluannya. Inilah yang mendorong kita untuk terus menerus memuji Dia. Selama kita bernafas, kita harus mejuji Dia, bahkan seiap hembusan nafas kita adalah pujian bagi Dia, agar kita berbahagia, dan tidak pernah kehilangan pengharapan.

2. Dialah Allah yang menegakkan keadilan. Dari para hakim dunia ini, kita tidak bisa menemukan keadilan. Sering tajam ke bawah, tumpul ke atas. Tetapi Allah kita, dialah yang membela orang-orang yang diperas, orang yang lapar, orang yang terkurung, orang buta dan orang lemah. Karena mereka semua adalah ciptaanNya, Dia memeliharanya dengan penuh kasih.

3. Oleh sebab itu jangan menggantungkan pengharapan kepada para bangsawan atau penguasa, atau kepada anak penguasa. Sekalipun mereka diberi kuasa, mereka juga butuh pertolongan, mereka juga butuh untuk diselamatkan, sama dengan ciptaan lainnya. Apabila nyawanya melayang, maka hilang jugalah kuasanya, dan tidak dapat memberi keselamatan kepada dirinya, kecuali hanya dari Allah pencipta.

DALAM BAHASA BATAK TOBA

Horas ma diamang dohot inang nang sude pangisi ni bagasta. Mardapotdapot ma las ni roha songgop tu bagasta, arian dohot borngin. Tapatinggil ma sipareonta tu pangantoion ni hata ni Tuhanta sian Psalm 146 : 1-10 MANGARADOTI NASA NA TINOMPA.

1. Marhaposan holan tu Debata si panompa. Ndang holan manompa boti anggo Tuhan i. Dung ditompa laos udut do ganup tingki diradoti, diparmudu, diparmahan, dipasarisari. I do manghehei rohanta ingkon torus mamuji Ibana. Unang ma marsanggasangga. Saleleng marhosa hita ingkon pujionta do Ibana asa dapotan tua, jala ndang olo gotap panghirimonta.

2. Ibana do Debata sipajongjong hatigoran. Ndang jumpang hatigoran anggo sian panimbangi ni portibi on, jotjotan situnjang na gadap. Alai anggo Debatanta i, ampinanNa do angka na gale, na nirupa, na male, na tarrante, na mapitung, na tungki. Ai nampunaNa do i saluhutna, jadi tontu radotanNa do i dibagasan holong ni roha.

3. Alani i, unang ma tagonan marhaposan tu pangarajai, atik pe dilehon Debata tu nasida huaso mangarajai. Dohot tu anak ni jolma na so tuk paluahon. Ai dos do ibana dohot na tinompa na asing, atik pe sumurung huasona nuaeng, ia dung suda hosana, mulak do gabe tano, jala pesan ma huasona. Di ibana pe ringkot do sipalua, ima Debata ni si Jakob si panompa i.

Penulis
: Pdt Bernard Manik MTh
Editor
: Maruba P Habeahan
Sumber
: Release