HIDUP DALAM DIDIKAN TUHAN. (Pengkhotbah 10 : 10-15)

Oleh Praeses HKBP Distrik 8 DKI Jakarta Pdt Bernard Manik MTh
Administrator
143 view
HIDUP DALAM DIDIKAN TUHAN. (Pengkhotbah 10 : 10-15)
Dok. HKBP Distrik 8 DKI Jakarta
Praeses HKBP Distrik 8 DKI Jakarta

Salam sejahtera bapak ibu saudara terkasih dalam nama Tuhan. Mari membuka hati dalam tuntunan Allah melalui firmanNya dari Pengkhotbah 10 :10-15 HIDUP DALAM DIDIKAN TUHAN.

1. Salomo terpenuhi dengan segala apa yang diinginkan hatinya, kuasa, pengetahuan, harta, penghormatan. Tetapi ia menyimpulkan bahwa semuanya adalah kesia-siaan, seperti menjaring angin, cepat sekali berlalu nikmat dan keindahannya dan hilang kuasanya. Itu sebabnya ia menyimpulkan pula, adalah jauh lebih baik dan berguna hidup dalam hikmat (didikan) Tuhan, supaya tidak hidup dalam kebodohan (bukan kebodohan Intelek, tetapi hati).

2. Orang bodoh digambarkan seperti ini :

A. Sekalipun kapaknya sudah tumpul, ia tetap melakukan usaha membelah kayu, tidak mencari solusi untuk mengasah kapaknya agar tajam. Maka dia akan lelah sendiri dengan tidak berhasil membelah kayu (miskin solusi).

B. ia menangkap ular sebelum mantra diucapkan. Maka ular akan mematuknya. Ular tidak tertangkap, malah celaka yang datang padanya. (Pekerjaan yang membahayakan dan sia-sia).

C. Kata-katanya sangat banyak, tetapi semua kata-kata kebodohan, tidak bermakna,dan mendatangkan celaka baginya.

D. Pekerjaannya tidak ada yang berhasil/tuntas. Ia seumpama orang yang tidak tau jalan ke kota (peribahasa Yahudi), orang yang tidak pernah sampai ke tujuan karena kebodohannya dan tidak pernah mau belajar.

3. Karenanya, marilah membuka hati untuk didikan Tuhan, supaya kita berhikmat dan tidak tinggal dalam kebodohan. Sebab jika orang berhikmat berbicara, dari bibirnya keluar kata-kata yang menghidupkan, pengajaran, didikan, kesejukan dan mendamaikan.

DALAM BAHASA DAERAH BATAK TOBA

Horas ma di hamu amang dohot inang ro di sude keluarga na mangingani bagasta. Tajangkon ma hasintongan ni hata ni Debata sian Parj. 10 : 10-15 MANGOLU DI BAGASAN PANOGUNOGUON NI DEBATA.

1. Mahap situtu do raja salomo di pinarhagiotna. Mahap di hamoraon, mahap di huaso, mahap di hasangapon, mahap di saluhut. Alai dirimpun do saluhut hamahapon i songon alogo sambing, hatop salpu soada huasona, umbahen laho rohana dumenggan mangolu di bagasan panogunoguon (habisuhon) ni Debata, jala asa unang mian di bagasan haotoon (ndang haotoon di utokutok nidokna, alai haotoon di roha).

2. Tar songon on do halak na so marroha (na oto) :

A. molo majal tangkena, sai ditultul do torus, ndang laho rohana patajomhon, ujungna loja sambing ma ibana, hape ndang saut mabola tinangkena (= tidak ada solusi).

B. Ndang dipalu dope tabas nunga di tangkup ulok, ujungna gabe dipargut ulok i ibana (ndang jolo adong pangaradeon), ujungna ndang saut tartangkupsa ulok (ndang tulus ulaon, hape ro muse mara).

C. Hatahata ni na oto, ba haotoon ma, na paro mara tu dirina, jala sai godang situtu do hatana alai holan hata manggang.

D. Ndang adong ulaonna na tulus nanggo sada, songon umpama ni halak Jahudi : na so umboto dalan tu huta (ndang hea sahat tu tujuan ulaonna).

3. Alani i taungkap ma rohanta tu bagasan panogunoguon ni Debata, asa unang mian di haotoon hita, alai marbisuk situtu. Molo manghatai na bisuk, manait situtu do i tu roha, ai marbuhalbuhal ma sian bibir ni halak na bisuk pamodaion, pangajarion, halambohon dohot ragam ni hata na tau pangoluhon.

Penulis
: Pdt Bernard Manik MTh
Editor
: Maruba P Habeahan
Sumber
: Release