BELAJAR BERBUAT BAIK, BERHENTI BERBUAT JAHAT (Yesaya 1 : 16-20)

Oleh Praeses HKBP Distrik 8 DKI Jakarta Pdt Bernard Manik MTh
Administrator
91 view
BELAJAR BERBUAT BAIK, BERHENTI BERBUAT JAHAT (Yesaya 1 : 16-20)
Dok HKBP Distrik 8 DKI Jakarta
PRAESES HKBP DISTRIK 8 DKI JAKARTA

Salam sejahtera bapak ibu saudara terkasih dalam nama Tuhan. Mari membuka hati untuk sapaan firman Tuhan dari Yesaya 1 : 16-20 BELAJAR BERBUAT BAIK, BERHENTI BERBUAT JAHAT.

1. Adalah sangat penting untuk mengel diri kta apakah kita sudah jauh sekali jatuh ke dalam dosa, apakh kita sudah lebih rendah mengenal diri kita daripada binatang seperti kesaksian Yesaya yang menyebutkan bahwa Lembu mengenal pemiliknya dan keledai mengenal palungan yang disediakan tuannya (1:3), atau mungkin kemampuan kita melakukan pekerjaan dan pengendalian diri kita sudah seperti anak-anak, dan dikuasai oleh perempuan (3:12). Jika tidak mengena diri kita, bagaimanakah kita memperbaikinya ?

2. Jika kita sudah mengenal diri kiota, inilah yang harus kita lakukan : membasuh diri, yaitu membersihkan diri dari segala macam dosa dan kejahatan, menjauhkan diri dari segala permbuatan tercela. Dosa itulah yang membuat kita cemar dan kotor. Dan upah dari pelaku dosa sangat jelas, yaitu maut, kematian kekeal, neraka. Dan itu benar ada, bukan mainan, jangan sampai itu yang menjadi bagian kita.

3. Belajarlah berbuat baik. Apakah itu ? bertindak dan bersikaplah dengan adil, membela orang-orang kecil dan hina. Membantu orang-orang susah. Jika demikian, seberat dan sekotor apapun dos akita, Tuhan mampu menghapusnya. Neraka tidak menjadi bagian kita, sebab Ia membasuh kita menjadi bersih, suci, dan jauh dari noda dosa. Dan saat di dunia inipun, kita menikmati manisnya hidup, yang bersumber dari kemurahan Allah.

BAHASA BATAK TOBA

Horas, jala tabenami ma di hamu amang dohot inang na hinaholongan ni Tuhanta. Taungkap ma rohanta di pangantoion ni hat ani Tuhanta sian Jesaya 1 : 16-20 GURUHON NA DENGGAN PASOHOT NA JAT.

1. Ringkot situtu mananda diri atik naung mansai bagas hita madabu tu bagasan dosa, pola songon panindangion ni si Jesaya na manggombarhon hadirionta naung tumoru panandaon di dirinta sian jonggi na so manada nampuna ibana dohot halode mananda panggagatan (1:3) manang atik naung tarpatudos hatauonta mangamudihon ngolunta dohot ulaonta songon dakdanak, jala songon naung nirajaan ni boruboru (3:12). Anggo soada panandaon diri songon dia ma hita paturehon dirinta ?

2. Molo nunga adong panandaon diri, taula ma on : marburi ma, lapatanna tapaias ma dirinta sian dosa naung martimburak i, tapaholang ma nasa pambahenan na jahat. Dosa dohot hajahaton i do mambahen hita ramun jala rotak. Tangkas do jambar ni angka siula dosa, ima hamatean. Ai na so mabiar be ita ulaning tu hamatean, ima api naroko, api na so ra mintop i ? tutu do i adong, ndang gaitgait i, sotung gabe i jambarta.

3. Taguruhon ma mambahen na denggan, dia ma i : tingkos ma taula angka uhum, taampini angka nametmet, na pogos, na dangol. Molo taula i, songon dia pe borat ni uhum, songon dia pe balga ni dosanta, taersesa Tuhanta do i. Ndang saut api na roko jambarta. Ai burionna ma hita gabe saksak, bontar, lias sian dosa. Dungi, uju di tano on pe hita daionta ma na tonggi, na marharoroan sian pasupasu ni Tuhanta.

Horas ma jala gabe.

Penulis
: Pdt Bernard Manik MTh
Editor
: Maruba P Habeahan
Sumber
: Release